PENGARUH JUMLAH DAN UMUR BIBIT TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL PADI PADA LAHAN SAWAH TADAH HUJAN

Sony Setiawan, Radian Radian, Tatang Abdurrahman

Abstract



Lahan sawah tadah hujan sebagai lahan yang paling banyak dimanfaatkan untuk pertanaman padi adalah juga merupakan ekosistem yang beresiko tinggi karena sangat mungkin terjadi kekeringan, kebanjiran atau pasang surutnya air laut yang menyebabkan produksi padi pada lahan sawah tadah hujan cenderung rendah. Jumlah bibit perlubang tanam dan umur pindah tanam merupakan beberapa faktor penting yang menentukan keberhasilan dalam kegiatan produksi tanaman padi.Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah teradi interaksi antara jumlah bibit dan umur bibit dan untuk mengetahui jumlah bibit dan umur bibit terbaik bagi pertumbuhan dan hasil tanaman padi pada lahan sawah tadah hujan. Penelitian berlokasi di Balai Benih Hortikultura Dinas Pertanian, Perikanan dan Peternakan Kabupaten Sanggau dengan lahan sawah tadah hujan tanah aluvial.

Metode yang digunakan adalah Rancangan Acak Kelompok, disusun secara faktorial dan terdiri dari dua faktor yaitu jumlah bibit pertitik tanam (J) terdiri dari 5 taraf 5 bibit pertitik tanam (j1), 10 bibit pertitik tanam (j2), 15 bibit pertitik tanam (j3), 20 bibit pertitik tanam (j4) dan 25 bibit pertitik tanam (j5). Dan umur bibit (U) terdiri dari 14 HSS (u1), 21 HSS (u2), 28 HSS (u3) dan 35 HSS (u4). Variabel pengamatan meliputi tinggi tanaman, jumlah anakan maksimum, jumlah anakan produktif, berat gabah kering panen, berat 1.000 butir gabah, berat gabah kering giling pertanaman, berat gabah kering giling.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa tidak terdapat interaksi antara perlakuan jumlah bibit dan umur bibit terhadap pertumbuhan dan hasil padi pada lahan sawah tadah hujan. Perlakuan jumlah bibit 5 pertitik tanam dan perlakuan umur bibit 21 HSS merupakan perlakuan terbaik dalam meningkatkan pertumbuhan hasil tanaman padi pada lahan sawah tadah hujan.


Keywords


Jumlah Bibit, Lahan Sawah Tadah Hujan, Padi, Umur Bibit

Full Text:

DOC PDF

References


Abdullah, S. (2004). Pengaruh perbedaan jumlah dan umur bibit terhadap pertumbuhan dan hasil padi sawah. Prosiding Seminar Nasional Penerapan Agroinovasi Mendukung Ketahanan Pangan dan Agribisnis. Sukarami, 10-11 Agustus 2004; 154-161 hlm.

Badan Pusat Statistik Provinsi Kalimantan Barat. (2014). Statistik Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Kalimantan Barat Tahun 2014. Pontianak.

Harjadi, S..M.M. (1984). Pengantar Agronomi. Jakarta: Gramedia.

Husana, Y. (2010). Pengaruh Penggunaan Jarak Tanam Terhadap Pertumbuhan dan Produksi Padi Sawah (Oryzasativa L.) Varietas IR 42 dengan Metode SRI (System of Rice Intensification). Jurnal Jurusan Agroteknologi. Fakultas Pertanian. Universitas Riau.

Kim, S. S., B. K. Kim, M. G. Choi, M. H. Back, W. Y. Choi, and S. Y. Lee. (1999). Effect Of Seedling Age On Gowth And Yield Of Machine Transplanted Rice In Southrern Plain Region. Korean J. of Sci.

Kurniasih, B. A., S. Fatimah, D.A. Purnawati. (2008). Karakteristik Perakaran Tanaman Padi Sawah IR64 (OryzaSativa L.) Pada Umur Bibit Dan Jarak Tanam Yang Berbeda. Jurnal Ilmu Pertanian

Lakitan, B. (2008). Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Setyati, S. (2002). Pengantar Dasar Agronomi. Jakarta: Gramedia.

Tangaraj, M., dan J.C. O’Toole. (1985). Root Behavior, Field and Laboratory Studies for Rice and non Rice Crops. In Soil Physics and Rice, International Rice Research Institute, Los Banos, Laguna, Philippines.




DOI: https://doi.org/10.31293/af.v19i1.4376

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2020 AGRIFOR

Agrifor ISSN ONLINE APRIL 2016 : 2503-4960

Creative Commons License
AGRIFOR : Jurnal Ilmu Pertanian dan Kehutanan is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.