Sustainable Organic Agriculture

Pertanian organik adalah teknik budidaya, pemeliharaan, atau pengolahan makanan tanpa menggunakan sebagian besar pestisida dan pupuk sintetis, serta bioengineering, radiasi pengion, dan lumpur limbah.

Petani organik berbeda dari petani konvensional karena mereka menolak menggunakan bahan kimia di lahan mereka. Artinya, mereka tidak pernah menggunakan pestisida atau pupuk kimia di ladang mereka. Ini juga menyiratkan bahwa mereka tidak pernah memberi makan hewan mereka pakan non-organik atau memberikan obat-obatan kepada mereka setelah usia tertentu.

Di Jakarta, produk petani harus bebas bahan kimia setidaknya selama empat tahun sebelum ia dapat memasarkannya sebagai organik bersertifikat. Namun, itu berbeda dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya. Sementara di Indonesia, tanah bebas bahan kimia diperlukan hanya untuk satu tahun, di negara bagian tertentu, diperlukan untuk sepuluh tahun!

Setiap petani organik memiliki motif yang unik untuk bertani secara organik. Beberapa petani melakukannya karena mereka percaya bahwa bertani secara organik lebih murah. Mereka tidak perlu membayar bahan kimia, produk mereka dijual dengan harga lebih tinggi, dan mereka dapat mencapai hasil panen yang sama dengan rotasi tanaman.

Petani lain melakukannya karena mereka percaya itu membuat produk mereka lebih sehat. Sebagian besar petani memilih pertanian organik karena kombinasi ini dan alasan lainnya.

Terlepas dari kenyataan bahwa beberapa bahan dan mekanisme pertanian intensif kimia telah dikembangkan sebelumnya, ledakan global dalam penggunaan pupuk dan pestisida bertepatan dengan berakhirnya Perang Dunia II dan meningkatnya rasa urgensi seputar kebutuhan untuk memberi makan populasi global yang berkembang pesat.

Revolusi Hijau pertama muncul sebagai reaksi terhadap peningkatan jumlah orang yang kekurangan gizi dan kekurangan gizi, yang memungkinkan teknologi pertanian seperti pestisida dan pupuk diperkenalkan ke negara-negara berkembang. Masukan kimia ini membantu meningkatkan hasil di seluruh planet ini.

Kekhawatiran tentang dampak pertanian intensif kimia pada ekologi dan kesehatan manusia mendorong pengembangan pertanian organik modern. For more information on bisnis pertanian dan peternakan, hasil panen and petani indonesia, visit www.budidayatani.com Opens In A New Window.  Meskipun gerakan pertanian "bebas bahan kimia" telah ada selama beberapa waktu, pertanian organik mulai berkembang pada tahun 1970-an karena orang-orang menjadi lebih sadar akan konsekuensi lingkungan yang merugikan dari pestisida dan pupuk sintetis.

Meskipun petani mulai mempraktikkan pertanian organik, konsumen memiliki pilihan terbatas untuk menentukan apakah suatu produk ditanam atau dibesarkan secara organik. Banyak negara bagian memiliki skema sertifikasi organik terdesentralisasi yang tidak ada atau tidak diatur pada saat itu.

Pada tahun 1990, Kongres meloloskan Undang-Undang Produksi Makanan Organik sebagai tanggapan atas meningkatnya kebutuhan akan pendidikan konsumen dan akuntabilitas produsen. Standar nasional ini memberikan pemahaman bersama tentang definisi produk organik dan standar produksinya. Dewan Standar Organik Nasional didirikan pada tahun 2002 untuk menerapkan aturan dan peraturan akhir serta menunjuk badan pengatur untuk menegakkannya.

Semua petani dan produsen yang menjual lebih dari $5.000 produk pertanian per tahun dan ingin menggunakan label organik harus menyelesaikan proses sertifikasi dan mengikuti kriteria produksi organik. Premi harga, akses ke pasar baru, dan akses ke keuangan tambahan dan program bantuan teknis adalah semua keuntungan menjadi terakreditasi. Produsen yang berpenghasilan kurang dari jumlah ini dari produk organik dibebaskan dari sertifikasi.

Meskipun ada banyak keuntungan yang terdokumentasi dengan baik untuk menggunakan praktik pertanian organik, petani dan pengolah menghadapi berbagai masalah dan hambatan. Biaya sertifikasi dan pemeliharaan sertifikasi melalui Dewan Standar Organik Nasional merupakan hambatan besar bagi banyak petani skala kecil.

Kebun harus membayar biaya tahunan untuk tetap bersertifikat, selain biaya awal dan sifat prosedur sertifikasi yang memakan waktu. Selain undang-undang federal yang memerlukan sertifikasi oleh organisasi pihak ketiga yang disetujui Mentri pertanian, Undang-Undang Produk Organik di Indonesia mengharuskan pendaftaran yang dikelola oleh Departemen Pangan dan Pertanian Indonesia.

Meskipun pupuk dan pestisida kimia sintetis umumnya bermanfaat dalam hal mengurangi hama dan meningkatkan hasil panen, efek merugikan pada kesehatan manusia dan lingkungan telah mendorong banyak petani untuk memilih alternatif organik. Namun, manfaat finansial dari beralih ke praktik pertanian organik mungkin tidak terlihat selama beberapa tahun.

Hal ini terkait dengan kemungkinan kehilangan hasil sebagai akibat dari perpindahan dari input kimia. Pestisida dan pupuk organik tersedia, tetapi biasanya lebih mahal, kurang efektif, dan membutuhkan lebih banyak pekerjaan. Petani yang tidak bersertifikat organik selama masa transisi tidak akan bisa mendapatkan keuntungan dari keuntungan harga dan mungkin melihat penurunan output.

Teknik organik yang meningkatkan jasa ekosistem dapat membantu meminimalkan penurunan hasil dalam jangka panjang. Namun, beberapa produsen mungkin tidak mampu membayar biaya yang dikeluarkan dalam jangka pendek.

Apa sebenarnya pertanian organik itu?

Pertanian organik adalah metode pertanian agri bisnis yang bebas dari "sistem pengelolaan produksi ekologis yang mendorong dan meningkatkan keanekaragaman hayati, siklus biologis, dan aktivitas biologis tanah. Hal ini didasarkan pada penggunaan input di luar pertanian sesedikit mungkin dan pengelolaan pendekatan yang memulihkan, melestarikan, atau meningkatkan keseimbangan ekologi. Tujuan mendasar pertanian organik adalah untuk meningkatkan kesehatan dan produktivitas komunitas yang saling berhubungan dari kehidupan tanah, tanaman, hewan, dan manusia."

Ungkapan "organik bersertifikat" mengacu pada serangkaian standar produksi dan pemrosesan seragam yang dapat dikonfirmasi oleh organisasi negara atau swasta yang terakreditasi USDA.

Produk atau barang tanaman organik harus, secara umum, memenuhi kriteria berikut:

bebas dari perubahan genetik, dibudidayakan tanpa menggunakan pupuk dan pestisida tradisional, dan diproses tanpa menggunakan bahan tambahan makanan atau radiasi pengion

Hewan organik juga harus dibesarkan tanpa menggunakan hormon pertumbuhan atau antibiotik, selain standar ini.
Ada apa dengan organik?

Pertanian organik, yang mengambil pendekatan seluruh sistem, dapat mengajari kita banyak hal tentang bagaimana menerapkan konsep 'komunitas biotik' Aldo Leopold. Permintaan konsumen akan makanan yang lebih baik dan lingkungan yang lebih bersih merupakan insentif yang menarik untuk menyelidiki sistem alternatif dan konsekuensinya.

Penelitian sistem organik juga berkontribusi pada pemahaman ilmiah kita tentang teori ekologi dan dapat digunakan untuk sistem pertanian non-organik, memperkuat semua elemen pertanian. Pertanian organik, misalnya, mempromosikan keanekaragaman hayati, yang menyediakan jasa ekosistem yang unik seperti pengelolaan hama. Tidak jelas bagaimana keanekaragaman hayati mempengaruhi pengelolaan hama di pertanian, tetapi dapat dipelajari dalam sistem organik.

Dalam pertanian organik, salah satu perbedaan yang paling signifikan adalah peran operator pertanian. Petani masih memegang peranan penting dalam pengembangan sistem pertanian ini. Pertanian organik dibangun di atas berbagai rotasi tanaman, yang memerlukan metodologi penelitian dan manajemen yang terintegrasi dan berbasis sistem. Seiring waktu, teknik organik dan indikator kinerja sengaja multifungsi: tujuannya bukan untuk menyederhanakan.

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) Agrifor : Jurnal Ilmu Pertanian dan Kehutanan

Agrifor ISSN ONLINE APRIL 2016 : 2503-4960

link ke situs budidaya tani

Creative Commons Licensesitus web mitra usaha tani
AGRIFOR : Jurnal Ilmu Pertanian dan Kehutanan is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.132